Orientasi Etis dan Perilaku Etis


Dengan adanya orientasi etis yang dimiliki tiap individu, maka akan mendorong mereka untuk berperilaku etis dan bepersepsi terhadap perilaku tidak etis yang terjadi di dalam lingkungan mereka. Perilaku etis sendiri berarti adalah perilaku yang sesuai dengan etika. Menurut Steiner (1972), berperilaku etis di dalam suatu organisasi didefinisikan sebagai bertindak adil dan dibawah hukum konstitusional serta peraturan pemerintah yang berlaku. Terdapat banyak literatur mengenai perilaku etis di dalam dunia bisnis, karena itu terdapat suatu badan peneliti yang khusus meneliti persepsi para praktisi, pendidik, maupun mahasiswa mengenai perilaku etis dari berbagai macam praktek bisnis yang ada.

Di dalam penelitiannya, Forsyth menegaskan bahwa faktor penentu dari perilaku etis seorang individu adalah filosofi moral pribadi mereka masingmasing. Filsafat moral pribadi didefinisikan sebagai seperangkat keyakinan, sikap, dan nilai-nilai yang memberikan kerangka untuk mengingat dilema etis (Barnett et al., 1994), dan filsafat moral pribadi membantu mengarahkan individu ketika mereka akan membuat suatu keputusan etis (Forsyth & Nye, 1990 ). Lebih khusus, Forsyth (1992) menyimpulkan bahwa filsafat moral dapat mempengaruhi penilaian praktik bisnis tertentu dan keputusan untuk terlibat dalam praktek-praktek tersebut. Karena itu nantinya filsafat moral yang dimiliki individu akan sangat mempengaruhi perilaku etis individu maupun persepsinya terhadap suatu perilaku yang tidak etis. Terdapat beragam filsafat moral pribadi yang dimiliki seorang individu (Forsyth, 1992), tetapi penelitian ini akan berfokus terutama pada relativisme dan idealisme.

Untuk menilai orientasi etis seorang individu, Forsyth mengembangkan sebuah kuisioner yang disebut dengan Ethics Position Questionnaire (EPQ). Di dalam EPQ terdapat pertanyaan-pertanyaan yang dapat megukur tingkat idealisme dan relativisme seorang individu. Dengan adanya EPQ maka dapat diketahui berbagai persepsi individu terhadap suatu perilaku etis maupun perilaku tidak etis dilihat dari tingkat idealisme dan relativisme mereka.


Posting Komentar
close