Metafungsi Bahasa

Halliday dan Hasan (1985), Halliday (1994), dan Thomson (2004) mengatakan bahwa wacana (baik lisan maupun tulis) mengandung tiga metafungsi, yaitu ideasional (yang terdiri atas pengalaman dan logika), interpersonal, dan tekstual. Metafungsi pengalaman mengekspresikan makna atau realitas pengalaman, sedangkan metafungsi logika merealisasikan makna logis (logico-semantic) atau realitas logis yang menghubungkan antarpengalaman tersebut. Realitas pengalaman meliputi pengalaman manusia dalam merekonstruksi (membangun) lingkungannya melalui bahasa. Realitas pengalaman itu meliputi pengalaman melakukan aktivitas, pengalaman dalam menata benda atau yang dibendakan, serta pengalaman dalam menata benda terhadap lingkungannya. Pengalaman dalam melakukan aktivitas, termasuk aktivitas material, mental, verbal, relasional, dan eksistensial. Pengalaman menyusun benda atau yang dibendakan, termasuk bagaimana menyusun urutan benda dengan klasifikatornya, deskriptornya, numeriknya, deiktiknya, dan tambahan informasinya. Pengalaman menata benda terhadap lingkungannya, termasuk bagaimana benda itu diletakkan di dalam ruang fisik atau nonfisik, hubungannya dengan benda lain di dalam lingkungan tersebut. Sementara itu, realitas logika adalah realitas yang menghubungkan antarproses atau aktivitas manusia tersebut. Apakah hubungan aktivitas tersebut bersifat aditif, komparatif, temporal, atau kausatif.

Metafungsi interpersonal wacana mencerminkan realitas sosial suatu wacana atau makna yang terbangun dari hubungan antarpartisipan yang berada di dalamnya. Makna interpersonal ini terdiri atas makna interaksional (makna yang mengekspresikan interaksi antarpersonal) dan transaksional (makna yang mengekspresikan adanya transaksi informasi dan atau barang/jasa). Makna tekstual mencerminkan kedua metafungsi (ideasional dan interpersonal) ke dalam simbol. Di dalam wacana simbol tersebut disebut ekspresi tekstual, yang juga mempunyai makna dan sistem tersendiri yang berbeda dalam setiap unit bahasa dan berbeda dengan sistem semiotika lainnya.

Ketiga metafungsi tersebut bekerja secara simultan untuk merealisasikan tugas yang diemban wacana tersebut di dalam suatu konteks penggunaan atau konteks situasi. Jika digambarkan, sistem kerja ketiga metafungsi tersebut dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar:  Konfigurasi Tiga Metafungsi


Ketiga aspek konteks situasi tersebut mempunyai keterkaitan dengan tiga metafungsi bahasa di dalam wacana: bahasa yang sedang melakukan fungsi sosialnya (Eggins & Martin, 1997; Rose, 2006). Medan berdekatan dengan metafungsi ideasional. Medan, seperti yang disebutkan di atas, meliputi kejadian dan lingkungannya, sedangkan metafungsi ideasional mengekspresikan makna pengalaman dan logikal. Pelibat berdekatan dengan metafungsi interpersonal karena pelibat menggambarkan hubungan peran dan status sosial partisipan, sedangkan metafungsi interpersonal mengekspresikan makna sosial: interaksional dan transaksional. Sementara itu, aspek sarana berdekatan dengan metafungsi tekstual. Sarana meliputi saluran (gaya bahasa) dan medium yang digunakan dalam bahasa, sedangkan metafungsi tekstual merupakan sistem dan makna simbolis, ekspresi, atau tekstual suatu wacana. 

Hubungan kedekatan ketiga aspek konteks situasi dan ketiga metafungsi bahasa dalam merealisasikan fungsi sosial suatu wacana di dalam suatu konteks kebudayaan dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 4 Hubungan antara Aspek Konteks Situasi dan Metafungsi Bahasa



Wacana juga merealisasikan nilai, norma kultural, dan proses sosial atau genre di dalam konteks kultural. Dalam hal ini wacana sekaligus juga merealisasikan konfigurasi makna di dalam konteks situasi serta metafungsi bahasa. Dengan demikian, wacana akan berubah jika konteks kultural dan konteks situasinya berubah. Dalam konsep ini, wacana atau bahasa yang sedang melakukan suatu proses sosial tertentu tersebut dinamakan juga register atau variasi bahasa berdasarkan konteks penggunaannya. (Halliday & Hasan, 1985; Kouletaki, 1999). Konsep register ini berbeda dengan konsep register yang dikemukakan oleh Martin (1992: 2003), yang lebih merujuk pada konfigurasi kontekstual medan, pelibat, dan sarana. 

Dengan demikian, wacana dapat dipahami sebagai bahasa yang sedang digunakan untuk merealisasikan fungsi sosial tertentu di dalam konteks situasi dan konteks kultural tertentu. Jika ditarik hubungan lebih dalam lagi antara konteks, fungsi bahasa, dan unit-unit wacana, akan terlihat dalam gambar berikut. 

Gambar 5 Hubungan antara Konteks, Metafungsi, dan Unit Wacana


Aspek konteks situasi medan berkaitan erat dengan makna ideasional. Pada tingkat semantik wacana, makna ideasional direalisasikan ke dalam ideasi (hubungan antarpartisipan), kohesi, dan struktur teks. Pada tingkat tata bahasa, makna ideasional direalisasikan dalam transitivitas, klausa kompleks, kelompok kata. Sementara itu, pada tingkat leksis (kata dalam konteks), makna ideasional direalisasikan dalam sistem leksis deskriptif. 

Pelibat berkaitan dengan metafungsi interpersonal. Makna interpersonal pada tingkat semantik wacana direalisasikan dengan sistem appraisal. Pada tingkat tata bahasa makna interpersonal direalisasikan dengan sistem mood pada klausa, sedangkan pada tingkat leksis makna interpersonal direalisasikan dengan sistem leksis atitudinal. Saranaberkaitan 

dengan makna tekstual. Pada tingkat semantik wacana makna tekstual direalisasikan dengan sistem periodisitas. Pada tingkat tata bahasa makna tekstual direalisasikan pada struktur tema. Pada tingkat leksis, makna tekstual ini direalisasikan dengan sistem inkongruensi. 

Dengan demikian, semua tingkatan sistem tersebut direalisasikan dalam bentuk bunyi dalam sistem fonologi dan dalam bentuk tulisan dalam sistem grafologi.

Sumber: Fairul Zabadi, Sutejo, Mu'jizah, dan Dad Murniah .2014.Bahasa Indonesia Wahana Pengetahuan : buku guru/Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.-- Edisi Revisi. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,
Poskan Komentar